Posts Tagged ‘IQ’

wajah

Ilmuwan asal Republik Ceko mengungkap bahwa intelejensi seseorang bisa dilihat berdasarkan bentuk wajah yang dimilikinya. Namun dengan catatan, cara ini tak bisa dilakukan untuk wanita.

Tim peneliti merasa tercengang saat mengetahui hasil penelitian yang dilakukan. Para ilmuwan tersebut menggunakan foto wajah statis dari 40 laki-laki dan 40 perempuan untuk mengetahui hubungan dengan ukuran IQ, intelejensi yang dimiliki, dan bentuk wajah. Kemudian 40 pasang laki-laki dan perempuan tersebut menjalani tes intelejensi.

“Hasil ini menunjukkan bahwa perseptor bisa mengukur secara akurat intelejensi yang sebenarnya dari seorang pria, tapi tidak untuk wanita, hanya dengan melihat wajahnya di foto. Namun demikian, estimasi ini kemungkinan tak berdasar dari bentuk tengkorak muka,” kata tim peneliti dalam jurnal PLoS One seperti dikutip DailyMail, Rabu (2/4/2014).

Tim juga menambahkan, bahwa kecantikan atau ketampanan seseorang tak menjadi ukuran untuk sebuah kecerdasan. Menurut para ilmuwan, laki-laki yang cerdas memiliki jarak yang lebih luas antara mata kiri dan mata kanan, hidung yang lebih besar, ujung kiri dan kanan mulut yang sedikit tertarik ke atas, dan dagu yang runcing, sedikit lancip, serta tak membulat.

Sedangkan pria dengan tingkat kecerdasan yang rendah berkebalikannya. “Berkebalikan, persepsi dari intelejensi rendah itu berasosiasi dengan wajah yang lebih bulat, jarak kedua mata lebih dekat, hidung yang pendek, ujung mulut yang menurun, serta dagu yang membulat dan lebar,” kata tim peneliti.

Dua faktor kecerdasan yang dekat dengan laki-laki adalah intelejensi fluida dan intelejensi figuratif. Intelejensi fluida adalah kemampuan untuk memecahkan masalah secara logis independen dari pengetahuan yang diperoleh. Sedangkan intelijensi figuratif menggambarkan kemampuan untuk menangani objek seperti gambar, pola dan bentuk.

http://techno.okezone.com/read/2014/04/01/56/963700/ciri-ciri-orang-jenius-dilihat-dari-pola-wajah

Di usianya yang baru 12 tahun, seorang gadis bernama Olivia Manning dari Liverpool ternyata memiliki skor IQ lebih tinggi ketimbang Albert Einstein dan Stephen Hawking. Tak tanggung-tanggung, Olivia mendapat skor IQ sebesar 162 poin, jauh di atas rata-rata skor IQ kebanyakan orang, yaitu 100 poin.

Albert Einstein, sang penemu teori relativitas diperkirakan memiliki skor IQ sekitar 160, begitu pula fisikawan terkenal Stephen Hawking. Dengan skor IQ sebesar 162, Olivia termasuk dalam kelompok yang hanya berjumlah 1% dari orang-orang cerdas di seluruh dunia.

Karena IQ-nya yang tinggi ini, ia pun diudang untuk bergabung dengan Mensa, komunitas internasional yang anggotanya merupakan orang-orang dengan IQ tinggi. Tak hanya itu, ia sekarang mendadak bak selebritis di sekolahnya, North Liverpool Academy di Everton.

“Banyak orang datang kepada saya untuk meminta bantuan dengan PR-nya. Saya hanya suka tantangan dan membuat pikiran saya berpikir,” kata Olivia seperti dilansir Daily Mail, Minggu (7/10/2012).

Olivia, yang tinggal di perumahan Norris Green ini mengaku memiliki bakat cepat menyerap dan mengingat informasi baru. Ia bahkan dapat memerankan sandiwara karya Shakespare, Macbeth, tanpa banyak melihat naskah dengan persiapan selama 24 jam. Setelah diketahui mendapat skor IQ yang tinggi, seorang guru di Mensa ingin memberikan Olivia banyak PR untuk diselesaikan.

“Kami telah memberikan pekerjaan tambahan yang harus dia lakukan dan ingin tahu mengapa dia tidak mendapatkan A dalam segala hal,” kata Stacey Meighen, guru dan koordinator dari Mensa.

Selain Olivia, ada seorang gadis perempuan lain yang diterima masuk ke Mensa. Ia adalah Lauren Gannon yang juga tinggal di Norris Green. Lauren mendapat skor IQ sebesar 151 dan menempatkan dirinya dalam 2% teratas penduduk dunia sesuai skor IQ.

“Keberhasilan klub Mensa menunjukkan contoh bagaimana dengan dukungan yang tepat, siswa dapat unggul dan menjadi yang terbaik di dunia,” kata kepala sekolah North Liverpool Academy, Kay Askew.

http://health.detik.com/read/2012/10/07/095817/2056551/763/umurnya-baru-12-tahun-tapi-iq-nya-lebih-tinggi-dari-einstein

Balita yang terbiasa mengkonsumsi makanan cepat saji berpotensi memiliki IQ lebih rendah saat dewasa. Itu hasil studi para peneliti Inggris sebagaimana disitat Straits Times, Selasa (8/2/2011).

Kesimpulan itu ditarik dari penelitian panjang terhadap 14 ribu orang yang terlahir di barat Inggris pada 1991 dan 1992. Peneliti memonitor kesehatan mereka pada usia tiga, empat, tujuh, dan delapan setengah tahun.

Orangtua masing-masing anak diminta mengisi kuesioner untuk memberikan detil seputar jenis makanan dan minuman yang dikonsumsi anak mereka.

Melalui kuesioner itu, peneliti menemukan tiga pola makan yang paling umum. Pertama adalah pola makan dengan kandungan lemak dan gula tinggi, seperti yang kerap ditemukan pada makanan cepat saji. Kedua, pola makan tradisional yang memiliki kandungan sayur dan daging tinggi. Terakhir, pola makan sehat dimana sang anak mengkonsumsi banyak sayur, buah, pasta dan nasi.

Ketika anak-anak itu mencapai usia delapan setengah tahun, peneliti mengukur tingkat IQ mereka menggunakan perangkat sederhana yang disebut Wechsler Intelligence Scale. Dari 4.000 anak yang memiliki data lengkap, ditemukan bahwa anak-anak yang kerap mengkonsumsi makanan cepat saji memiliki IQ sedikit lebih rendah ketimbang mereka yang terbiasa mengkonsumsi makanan sehat.

Setidaknya, 20 persen anak-anak yang mengkonsumsi makanan cepat saji memiliki rata-rata IQ 101 poin. Sementara, 20 persen anak-anak yang mengkonsumsi makanan sehat memiliki rata-rata IQ 106 poin.

“Ini memang perbedaan yang sangat kecil. Tapi, konsumsi makanan cepat saji toh membuat mereka sedikit kesulitan menerima pelajaran, begitu juga dengan beberapa hal lain dalam kehidupan,” cetus salah satu peneliti, Pauline Emmet dari School of Social and Community Medicine di University of Bristol.

sumber : http://techno.okezone.com/read/2011/02/08/56/422504/konsumsi-makanan-cepat-saji-bikin-iq-jongkok

Ajaklah si kecil berenang. Sekalipun masih bayi, tak masalah. Bahkan, bayi baru lahir pun tak akan tenggelam kalau dicemplungkan ke dalam air.

Hasil penelitian di Melbourne, Australia, menunjukkan, secara statistik IQ anak-anak yang diajarkan berenang sejak bayi lebih tinggi ketimbang anak-anak yang tak diajarkan berenang atau diajarkan berenang setelah usia 5 tahun.

Anak-anak tersebut diukur IQ-nya ketika mereka berusia 10 tahun. Tak hanya itu, pertumbuhan fisik, emosional, dan sosialnya pun lebih baik.

Penelitian lain menunjukkan, bayi lebih gampang diajarkan berenang ketimbang orang dewasa karena bayi tak pernah memiliki faktor X, semisal bahaya. Bukankah bayi belum mengerti bahaya?

Lagi pula, bayi sangat menyukai air sehingga ia pun akan suka diajak berenang. Nah, hal ini membuatnya jadi lebih mudah belajar berenang.

Selain itu, bayi baru lahir hingga usia 3 bulan bisa langsung nyemplung ke dalam air tanpa takut tenggelam karena pada usia tersebut ia memiliki refleks melangkah yang banyak kegunaannya untuk berenang.

“Refleks melangkah merupakan salah satu refleks yang menyertai bayi seperti halnya refleks menggenggam dan refleks berjalan,” jelas Dr Karel Staa dari RS Pondok Indah, yang juga mantan perenang pemegang rekor 200 meter gaya dada pada 1960-1962.

Jadi, bila kita meletakkan bayi usia di bawah 3 bulan di dalam air, secara otomatis ia akan menggerak-gerakkan kakinya menyerupai paddle dog sehingga tak tenggelam. Bisa dikatakan, pada usia di bawah 3 bulan bayi sudah bisa berenang dengan gaya primitif. Bukan berarti setelah usia tersebut bayi tak bisa berenang lagi, lho.

Kendati refleksnya sudah menghilang, ia tetap bisa melakukan gerakan berenang walaupun tak terorganisasi atau acak-acakan. Soalnya, dengan ada gaya gravitasi, ia merasa ditekan dari bawah air sehingga ia bisa mengambang. Ia pun jadi senang. Apalagi sejak di perut ibu, bayi sebenarnya juga sudah berenang dalam air ketuban selama 9 bulan.

Setelah lahir, kemampuannya berenang tinggal ditingkatkan saja. Bahkan, saking populernya berenang ini, di luar negeri sampai ada proses melahirkan yang dilakukan di dalam air, lho.

“Secara medis, hal ini tak akan menimbulkan masalah karena merupakan proses alami.” Jadi, tak ada alasan lagi untuk ragu-ragu mengajak si kecil berenang.”

Harus aman

Yang penting diperhatikan, ketika berenang, bayi harus merasa aman dan memang harus ada pengaman. Jadi, orangtua harus mendampinginya. “Jika orangtua sama-sama masuk ke dalam air dan sama-sama berenang dengan bayi, maka selain merasa aman, bayi pun bisa merasakan ada respons dari orangtua,” tutur Karel.

Di samping dengan orangtua mendampingi, juga bisa bermain dengan bayi sehingga ada interaksi antarmanusia. “Ini merupakan salah satu keunggulan berenang.”

Coba bandingkan kala bayi baru belajar duduk atau berjalan, apakah orangtua akan mendampingi dan melakukan gerakan yang sama terus-menerus dengan anak? Kan, enggak. “Nah, berenang lain. Mereka sama-sama masuk air, sama-sama berenang sehingga rasa enjoy-nya lebih.

Ini akan berguna untuk perkembangan psikologis anak.” Itulah mengapa, kedua orangtua sebaiknya ikut bersama bermain di dalam air. Tentunya, berenang juga berguna untuk pertumbuhan.

“Motoriknya berkembang lebih pesat ketimbang ia hanya bermain di lantai.” Bukankah saat berenang semua otot bekerja? Nah, kalau di lantai, hanya otot-otot tertentu yang bekerja.

Apalagi jika ibu memberikan baby walker sehingga bayi jadi terbiasa berjalan dengan alat itu. Akhirnya, gerakan-gerakan ototnya jadi terbatas karena hanya otot-otot tertentu yang bekerja.

sumber : apakabardunia.com