CEK SOUND

Posted: 12 Januari 2010 in Home
Tag:, , ,

Nasyid tak hanya perwujudan suara dan kata-kata yang disuguhkan dalam
perpaduan keselarasan. Lebih dari itu dewasanya kini sedikit demi sedikit nasyid
mulai bertransformasi dari kata “senandung” menjadi ke-khasan seni Islami yang
penuh dengan kemajemukan.

Sejatinya nasyid adalah suatu material seni yang bertitik tumpu pada intelektual
hati dan kekuatan rohani, memperkaya setiap pribadi penganutnya dengan
pemahaman makna hablumminallah dan hablumminannas.

Meskipun sekedarnya, kami adalah sekumpulan manusia yang berhasrat
memenuhi itu dengan berusaha teguh berdakwah lewat senandung (nasyid).
Adapun merdu terdengar, indah terlihat adalah perwujudan kebersamaan kami
yang dirasa sejauh ini Allah masih menjaga keeratannya.

Adapun penyatuan ini kami anggap lebih dari pertemanan yang disatukan grup,
lebih dari itu satu sama lain diantara kami terdapat rasa persaudaraan yang
disatukan “Madany” sebagai DNA dalam darah berkesenian dan beragama kami.
“Brotherhood” begitu kami mengistilahkan tali pertalian dalam setiap harmonisasi
kami.

Bukan sesuatu yang mustahil menghafal Al Quran dalam waktu satu bulan. Ini terjadi di salah satu desa yang berada di Jawa Barat. Baca berita feature di bawah ini:

Langit di Villa Kahyangan, Jatinangor itu masih temaram. Di tengah suara jangkrik dan katak yang bersahutan di pinggir kolam, sesosok pria paruh baya duduk bersila. Bibirnya bergerak tak henti. Lafalan ayat-ayat Alquran sayup-sayup terdengar dari mulutnya.

Malam itu, jarum pendek jam dinding baru menunjukan angka tiga. Kala sebagian orang berkalung selimut menghapus dingin, Haji Ali Husein, pria paruh baya itu sudah terbangun. Usianya sudah cukup uzur, 68 tahun. Namun pagi itu Ia seolah tak hirau dinginnya hawa pinggiran Kota Kembang Bandung.

Sebuah kitab Quran terapit diantara kedua tangannya. Matanya tajam menelusuri setiap barisnya. Terkadang terpejam mengulang kembali ayat-ayat yang dibaca.

Haji Ali tak sendiri. Ada puluhan pria dan wanita sudah terbangun pagi buta itu. Mereka melakukan aktivitas serupa. Masing-masing memegang sebuah Alquran dan melafalkannya ayat per ayat.

Sebagian lagi tengah duduk bersila di depan seorang pria bergamis hitam. Dipisahkan sebuah meja, satu per satu peserta menyetorkan hapalannya.

Itulah pemandangan keseharian di Desa Wisata Quran Hamasah. Puluhan orang bersama menghabiskan waktu 30 hari dalam karantina. Pembinanya adalah Ustad Djaelani. Mereka adalah para pengunjung desa yang bersemangat untuk bisa hafal quran dalam sebulan.

****

Desa Wisata Quran Hamasah memang tengah jadi buah bibir. Dewa Wisata Quran ini bukanlah suatu tempat yang menetap di Bandung, Jawa Barat. Namun Ustad Jaelani membawa konsep pengajaran ini berkeliling Indonesia. Selama 30 hari, mereka akan menggunakan sebuah lokasi sebagai tempat pembinaan, dan mereka sebut sebagai Desa Wisata Quran ini. Sepintas target mereka seperti mustahil, yakni bisa hafal quran dalam sebulan.

Seperti juga yang pernah dilakukan di Belitung, program ini berhasil meluluskan seorang pemuda penghafal Alquran hanya dalam tempo 14 hari. Pemuda itu merupakan mahasiswa yang sedang menjalani studinya di Turki. Pemuda asal Aceh itu, Teuku Akbar Maulana menghapal 114 surat dan 6.666 ayat Quran hanya dalam 14 hari.

Di tengah dahaga rohani, kabar itu tentu sebuah oase bagi muslim pecinta Quran. Menghapal lebih dari 6.000 ayat Quran dalam 30 hari bukanlah perkara mudah. Apalagi Cuma 14 hari. Tak heran jika program Desa Wisata Quran Hamasah kebanjiran pendaftar.

Berdiri sejak 16 Juni 2014, sudah ratusan orang rela mendekam 30 hari dalam karantina. Mereka tertarik bergabung menjadi penghapal Alquran. Ada juga yang sekadar mengisi hari libur dengan kegiatan bermanfaat.

Ustadz Jelani dan beberapa sahabatnya memang tak begitu saja menemukan metode menghapal Quran kilat ini. Berulang kali dan beragam metode diujinya. Sampai muncul pada ide membuat program karantina itu.

Selama 30 hari, peserta akan digembleng menghapal Alquran. Tak ada alat komunikasi, tanpa hiburan, dan jauh keluarga membuat proses pembelajaran berjalan efektif.

Meski terasing, bukan berarti peserta hidup serba kekurangan. Suasana pemondokan dibuat lebih teratur dan tertib. Peserta hanya dipusatkan untuk kegiatan membaca, menghafal dan menyetor bacaan.

Selebihnya, urusan makan, kebersihan, kesehatan sudah ada yang siap melayani.

Tak semua berkesempatan mengikuti program karantina ini. Ada seleksi bisa menjadi warga Desa Wisata Quran Hasamah. Yang pasti, peserta harus punya niat kuat menyelesaikan program karantina.

Usia pun dibatasi mulai dari umur lima tahun hingga 60 tahun. Namun pembatasan ini tidaklah kaku. Seperti Haji Alie Husain, meski usianya telah melebihi syarat, namun semangatnya cukup besar. Sehingga dia masih diijinkan untuk ikut.

Bagi peserta luar daerah, mereka bisa lakukan seleksi melalui telepon. “Kami telepon ba’da subuh, dan (meminta pendaftar) membaca surat-surat yang jarang atau tidak pernah dibaca seperti Al-Jin atau Al-Mukminun,” kata Ustad Jaelani saat berbincang dengan reporterDream.co.id, Ratih Wulan Pinandu.

Seorang peserta yang lulus seleksi juga harus menyediakan biaya pendaftaran yang besaran berkisar antara Rp 4,7 juta hingga 5,6 juta. Pihak yayasan juga mengenakan sumbangan yang besarannya disesuaikan kemampuan dari masing-masing peserta.

Disinilah perjalanan penggemblengan para calon penghapal Quran dimulai. Sebanyak 17 poin kesepakatan harus dipatuhi. Kesepakatan ini yang akan menentukan berhasil tidaknya proses karantina mereka.

Sebelum memulai proses belajar, para peserta diberikan kebebasan untuk menetapkan target hapalan. Strategi agar hafalan selesai sesuai target juga diberikan.

“Melihat realitanya jadi ada hitungan eksak setiap hari atau setiap menit mereka harus menyelesaikan sekian. Soalnya itu yang menjadi jaminan kelulusan hingga 100 persen,” jelas Ustad Jaelani.

Dalam proses pembelajaran, Hamasah membaginya menjadi metodenya dalam bentuk setoran dan metode menghafal. Saat metode setoran, peserta akan dibariskan dan menghadap Muhafidz yang mampu menyimak bacaan mereka secara tartil. Selama satu jam, mereka wajib menyetorkan bacaan setengah halaman lembar Alquran.

Para peserta akan setia ditunggu hingga mereka menyerahkan setoran hafalan hari itu. Meskipun malam telah larut, mereka tetap dilarang masuk kamar atau tidur jika belum menyelesaikan target.

Sedangkan dalam metode menghafal, Hamasah menggunakan teknik auditori. Di desa itu, peserta bebas membaca Alquran sekeras mungkin. Tak lupa terselip pesan untuk menghayati dan memahami ayat-ayat yang tengah dibacanya.

Ustadz Jaelani mengaku metode karantina didukung teknik belajar inilah yang membuatnya punya keunggulan dari metode lain. Selain lebih fleksibel bagi peserta yang kesulitan menghafal Alquran, mereka juga dibebaskan memilih metode yang sesuai dengan kemampuannya.

“Misalnya dengan memberi penomoran ayat atau pengulangan selama 20 kali. Nah, setelah itu mereka membuat komitmen atau semacam kesepakatan dalam sekali duduk harus mampu menghapal satu halaman,” imbuhnya.

Ustad Jaelani memang hanya memperkuat teknik menghapal Alquran yang selama ini sudah ada. Yang pasti, metode yang dipakainya bersandarkan pada kisah Nabi Muhammad yang menerima wahyu lewat perantara malaikat Jibril.

“Hal ini kami dapatkan sesuai dengan sejarah diturunkannya Alquran yang dibawa malaikat Jibril kepada rasulullah SAW dengan cara diperdengarkan dan diulang sebanyak tiga kali. Belum pernah kami temukan Alquran diturunkan dengan cara ditulis,” ungkapnya melanjutkan.

Berbekal pengalaman Rasul, Ustadz Jaelani yakin setiap muslim mampu menghafal ayat-ayat Alquran.

******

Dua tahun berselang, Hamasah boleh sedikit berbangga. Memulai karantina dari Bandung, berlanjut ke Bali, Belitung, dan terakhir di Jatinangor, Sumedang, sudah ratusan penghapal baru Quran terlahir.

Memang tak semua peserta pulang dengan 30 juzz hapalan melekat dalam ingatan. Namun lebih dari 50 persen dipastikan mampu menghapal seluruh ayat Quran. Dari empat gelaran yang sudah dijalani, tingkat kelulusan bervariasi antara 70-90 persen.

Mereka yang berhasil lulus dengan hapalan 30 juzz berhak menyandang selendang penghargaan dan sertifikat. Bagi yang gagal, dapat mengulang dan melanjutkan setoran pada rumah Quran atau rumah tahfidz yang bersedia menampung mereka.

“Sesuai dengan surat Al – qomar ayat 18, 22, 32, dan 40 yang menyebutkan kalau ada mudzakir yang tidak kuat maka Allah akan memberi kemudahan bagi orang-orang yang ingin menghafal Alquran,” jelas Ustad Jaelani.

Perjalanan Hamasah mencetak program hafal quran dalam sebulan bukannya tanpa sandungan. Di awal kebersamaannya, Ustad Jaelani harus berpisah dengan kedua sahabat karibnya. Perbedaan pendapat membuat mereka terpisah. Memilih jalan masing-masing dan mendirikan program serupa dengan konsepnya sendiri.

Hamasah sendiri tetap konsisten dengan konsep desa wisata dan karantina. Saban enam bulan sekali mereka menggelar karantina. Metode ini beda dengan lembaga lain yang menggelar pelatihan saban bulan.

“Kami tidak membangun seperti sebuah pesantren jadi kita tidak mendirikan bangunan atau mencari dana untuk membangun pesantren. Tapi kami lebih ke bagaimana setiap daerah yang kami singgahi merasakan dampak dari acara kami,” jelas Ustad Jaelani.

Haji Ali Husein mungkin harus menahan dinginnya hawa Bandung. Namun perjuangannya untuk hafal quran dalam sebulan tentu akan berbuah hasil… Insyaallah.

Sumber: Dream.co.id

hidung

Menurut studi terbaru yang dilakukan ilmuwan Amerika Serikat, hidung manusia bisa mengenali sedikitnya satu triliun aroma yang berbeda-beda. Ilmuwan juga mengatakan bahwa manusia bisa membedakan beberapa juta warna yang berbeda dan hampir setengah juta nada suara yang berbeda.

Dilansir Xinhuanet, Jumat (21/3/2014), awalnya, peneliti meyakini bahwa hidung manusia hanya bisa mendeteksi sebanyak 10 ribu baru. “Ini jumlah yang berlaku umum. Analisis kami menunjukkan bahwa kemampuan manusia untuk membedakan bau jauh lebih besar,” tutur Leslie Vosshall, profesor di Rockefeller University.

Aroma yang muncul dalam keseharian kehidupan nyata manusia terbentuk dari campuran kompleks molekul bau. Ilmuwan menyontohkan, aroma mawar memiliki 275 komponen. Meskipun demikian, hanya sedikit jumlah dari komponen tersebut yang paling mendominasi.

Studi terbaru melibatkan percobaan dengan menggunakan 128 molekul bau yang berbeda-beda untuk menciptakan komposit baru. “Kami ingin orang-orang untuk memperhatikan, inilah hal yang benar-benar kompleks,” tutur peneliti.

Dalam penelitian ini, peneliti mengajak 26 relawan dengan tiga botol aroma. Kabarnya, dua botol memiliki aroma yang cocok atau sama dan satu botol berbeda dari kedua botol lainnya.

Relawan diminta untuk mengidentifikasi satu aroma yang berbeda dari yang lain. Setiap relawan membuat 264 perbandingan tersebut. Berdasarkan hasil yang diperoleh melalui tes ini, para peneliti membuat pertimbangan teoritis.

Peneliti mengungkap bahwa setidaknya indera penciuman manusia bisa mendeteksi satu triliun rangsangan penciuman. Temuan ini dipublikasikan dalam jurnal Science Amerika Serikat.

http://techno.okezone.com/read/2014/03/21/56/958574/hidung-manusia-bisa-deteksi-1-triliun-aroma

wajah

Ilmuwan asal Republik Ceko mengungkap bahwa intelejensi seseorang bisa dilihat berdasarkan bentuk wajah yang dimilikinya. Namun dengan catatan, cara ini tak bisa dilakukan untuk wanita.

Tim peneliti merasa tercengang saat mengetahui hasil penelitian yang dilakukan. Para ilmuwan tersebut menggunakan foto wajah statis dari 40 laki-laki dan 40 perempuan untuk mengetahui hubungan dengan ukuran IQ, intelejensi yang dimiliki, dan bentuk wajah. Kemudian 40 pasang laki-laki dan perempuan tersebut menjalani tes intelejensi.

“Hasil ini menunjukkan bahwa perseptor bisa mengukur secara akurat intelejensi yang sebenarnya dari seorang pria, tapi tidak untuk wanita, hanya dengan melihat wajahnya di foto. Namun demikian, estimasi ini kemungkinan tak berdasar dari bentuk tengkorak muka,” kata tim peneliti dalam jurnal PLoS One seperti dikutip DailyMail, Rabu (2/4/2014).

Tim juga menambahkan, bahwa kecantikan atau ketampanan seseorang tak menjadi ukuran untuk sebuah kecerdasan. Menurut para ilmuwan, laki-laki yang cerdas memiliki jarak yang lebih luas antara mata kiri dan mata kanan, hidung yang lebih besar, ujung kiri dan kanan mulut yang sedikit tertarik ke atas, dan dagu yang runcing, sedikit lancip, serta tak membulat.

Sedangkan pria dengan tingkat kecerdasan yang rendah berkebalikannya. “Berkebalikan, persepsi dari intelejensi rendah itu berasosiasi dengan wajah yang lebih bulat, jarak kedua mata lebih dekat, hidung yang pendek, ujung mulut yang menurun, serta dagu yang membulat dan lebar,” kata tim peneliti.

Dua faktor kecerdasan yang dekat dengan laki-laki adalah intelejensi fluida dan intelejensi figuratif. Intelejensi fluida adalah kemampuan untuk memecahkan masalah secara logis independen dari pengetahuan yang diperoleh. Sedangkan intelijensi figuratif menggambarkan kemampuan untuk menangani objek seperti gambar, pola dan bentuk.

http://techno.okezone.com/read/2014/04/01/56/963700/ciri-ciri-orang-jenius-dilihat-dari-pola-wajah

kh_agus_salim Haji Agus Salim adalah salah satu pejuang kemerdekaan Indonesia yang tidak berjuang menggunakan bambu runcing atau senjata api. Senjata seorang Agus Salim ialah intelektualitas dan kepandaiannya dalam berdiplomasi.

Pendidikan Agus Salim dimulai dari Europeesche Lagere School (ELS) atau sekolah khusus anak-anak Eropa, kemudian dilanjutkan ke Hoogere Burgerschool (HBS) di Batavia. Ketika lulus, dia berhasil menjadi lulusan terbaik di HBS se-Hindia Belanda.

Setelah lulus, Salim bekerja sebagai penerjemah dan pembantu notaris pada sebuah kongsi pertambangan di Indragiri. Di usia yang sangat muda ini, Agus Salim sudah berhasil menguasai sedikitnya tujuh bahasa asing yakni Arab, Belanda, Inggris, Turki, Perancis, Jepang dan Jerman.

Kecerdasan dan kepiawaian Agus Salim dalam berdiplomat ternyata menarik minat negara dan penjajah saat itu yakni Belanda. Belanda menawarkan kepadanya untuk menjadi penerjemah pada Konsulat Belanda di Jeddah pada tahun 1906 sampai 1911.

Pada saat di Mekkah itulah Salim mendalami ilmu agama dengan pamannya Syeikh Khatib al-Minangkabawi yang saat itu menjadi Imam di Masjidil Haram. Di samping ilmu-ilmu agama, Syeikh Khatib juga mengajarkan Salim ilmu diplomasi dalam hubungan internasional yang di kemudian hari nanti menjadi andalannya memperjuangkan kemerdekaan Indonesia.

Pasca-lima tahun dalam perantauan, Agus Salim kembali ke Tanah Air. Pada 1915, Salim meniti karir dengan malang melintang di dunia jurnalistik. Kepribadian Agus Salim yang tegas membuat setiap tulisannya selalu tajam dan mengandung kritikan pedas dalam membakar semangat kemerdekaan rakyat Indonesia.

Dunia jurnalistik ternyata bukan pelabuhan akhir karir Agus Salim di mana dia juga memutuskan untuk terjun ke dunia politik sebagai pemimpin Sarekat Islam. Ternyata pilihan putra dari pasangan Soetan Salim gelar Soetan Mohamad Salim dan Siti Zainab ini tidak salah. Terbukti pada 1946 sampai 1950 dia menjadi bintang dalam percaturan politik Indonesia.

Setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia, Agus Salim diangkat menjadi anggota Dewan Pertimbangan Agung. Selain itu Salim juga dipercaya sebagai Menteri Muda Luar Negeri dalam Kabinet Syahrir I dan II serta menjadi Menteri Luar Negeri dalam Kabinet Hatta.

Kefasihannya dalam berdiplomasi membuat dia dipercaya untuk menjalankan berbagai misi diplomatik dengan tujuan memperkenalkan negara baru Republik Indonesia ke dunia luar, serta bagian dari diplomasi dalam mempertahankan kemerdekaan. Salah satu buah dari upaya diplomasi Agus Salim adalah, pada 1947, Indonesia mendapat pengakuan kedaulatan dan perjanjian persahabatan dengan Mesir. Mesir tercatat sebagai negara pertama di dunia yang mengakui kemerdekaan Indonesia.

Agus Salim yang dianugrahi kejeniusan dan hidup sebagai orang besar tidak lantas membuatnya tinggi hati. Kesederhanan Agus Salim ini terlihat pada saat dirinya menghadiri salah satu konferensi besar di mana saat itu dia makan dengan menggunakan tangannya sementara para peserta muktamar menggunakan sendok.

Ketika sebagian anggota muktamar mencemooh dengan mengatakan “Salim, sekarang tidak saatnya lagi makan dengan tangan, tapi dengan sendok,” kemudian dia hanya menjawab “tangan yang selalu saya gunakan ini selalu saya cuci setiap kali akan makan, dan hanya saya yang memakai dan menjilatnya. Sementara sendok-sendok yang kalian gunakan sudah berapa mulut yang telah menjilatnya”. Sontak hadirin pada saat itu malu dan langsung terdiam.

Haji Agus Salim ditetapkan sebagai salah satu Pahlawan Nasional Indonesia pada tanggal 27 Desember 1961 melalui Keppres nomor 657 tahun 1961.

sumber : http://www.merdeka.com/peristiwa/kh-agus-salim-kesederhanaan-penguasa-banyak-bahasa.html

Seorang bocah membuktikan, tak ada yang tak mungkin diraih. Meski ia baru berusia 13 tahun, murid bernama Alexander Forsythe sudah mengangkasa. Ia berperan dalam penerbangan satelit ke ketinggian 100.000 kaki atau 30.480 meter.

Bukan hanya itu, balon tersebut mengangkut sensor berteknologi tinggi ciptaannya yang berfungsi mengumpulkan informasi tentang kekuatan matahari.

Setelah jatuh kembali ke Bumi di Gurun Sierra Nevada, Amerika Serikat, Alexander akan menganalisa data yang dikumpulkan perangkat penyimpan data sebesar bola ping-pong. Data itu dibawa ke angkasa menggunakan balon helium.

Alexander, yang bersekolah di Bede Academy, Blyth, Northumberland menghabiskan waktu lima hari untuk menyusun perangkat itu, bekerja sama dengan mahasiswa doktoral dari Newcastle University, Inggris.

Mereka membuat sensor matahari yang dinamai berdasarkan bentuknya yang mirip bola ping-pong, Pong-sat. Tujuan dari proyek ini adalah untuk mengkalkulasi dan membandingkan panel surya yang dipasang di atmosfer Bumi atau di luar angkasa.

“Pertaruhannya, kita bisa mendapatkan cahaya matahari berkualitas tinggi jika memasang panel surya di luar angkasa, namun energi listrik yang dikumpulkan bisa terganggu dengan penurunan suhu yang parah di sana.”

Pong-sat yang berisi microchip dan sensor digunakan untuk mengukur aliran surya dalam kapasitas yang tidak lebih dari yang bisa ditampung bola tenis meja.

“Pong-sat dibawa ke tepian atmosfer dengan menggunakan balon cuaca, yang akhirnya meledak, satelit itu turun ke Bumi menggunakan parasut,” kata Alexander. “Saya tak sabar menanti hasilnya.”

Bekerja sama dengan para mahasiswa doktoral, memaksa Alexander untuk memahami, atau paling tidak mengenal matematika tingkat PhD. “Menyenangkan, meskipun matematika tingkat doktoral sangat sulit bagi saya,” tambah dia.

Di masa depan, bocah ini berharap bisa belajar teknik elektronika. Hingga level doktoral.

Prestasi Alexander mendapat pujian dari Alton Horsfall, dosen senior teknik elektronika dari Newcastle University. Menurut dia, biasanya pekerjaan seperti ini dilakukan siswa 16 tahun ke atas.

“Otaknya telah berkembang sangat pesat. Ia menjadi bagian dari tim kami bersama para mahasiswa PhD yang rata-rata berumur 20 tahun dan telah memiliki satu gelar akademik,” kata Alton Horsfall.

Wakil Kepala Sekolah Bede Academy, Alan Corner, mengatakan, di usianya yang masih sangat muda, Alexander memiliki pemahaman luar biasa soal rekayasa elektronik. Pengalaman ini penting artinya demi cita-cita si bocah: menjadi insinyur.

http://teknologi.news.viva.co.id/news/read/360774-jenius–ilmuwan-cilik-13-tahun-terbangkan-satelit

Di usianya yang baru 12 tahun, seorang gadis bernama Olivia Manning dari Liverpool ternyata memiliki skor IQ lebih tinggi ketimbang Albert Einstein dan Stephen Hawking. Tak tanggung-tanggung, Olivia mendapat skor IQ sebesar 162 poin, jauh di atas rata-rata skor IQ kebanyakan orang, yaitu 100 poin.

Albert Einstein, sang penemu teori relativitas diperkirakan memiliki skor IQ sekitar 160, begitu pula fisikawan terkenal Stephen Hawking. Dengan skor IQ sebesar 162, Olivia termasuk dalam kelompok yang hanya berjumlah 1% dari orang-orang cerdas di seluruh dunia.

Karena IQ-nya yang tinggi ini, ia pun diudang untuk bergabung dengan Mensa, komunitas internasional yang anggotanya merupakan orang-orang dengan IQ tinggi. Tak hanya itu, ia sekarang mendadak bak selebritis di sekolahnya, North Liverpool Academy di Everton.

“Banyak orang datang kepada saya untuk meminta bantuan dengan PR-nya. Saya hanya suka tantangan dan membuat pikiran saya berpikir,” kata Olivia seperti dilansir Daily Mail, Minggu (7/10/2012).

Olivia, yang tinggal di perumahan Norris Green ini mengaku memiliki bakat cepat menyerap dan mengingat informasi baru. Ia bahkan dapat memerankan sandiwara karya Shakespare, Macbeth, tanpa banyak melihat naskah dengan persiapan selama 24 jam. Setelah diketahui mendapat skor IQ yang tinggi, seorang guru di Mensa ingin memberikan Olivia banyak PR untuk diselesaikan.

“Kami telah memberikan pekerjaan tambahan yang harus dia lakukan dan ingin tahu mengapa dia tidak mendapatkan A dalam segala hal,” kata Stacey Meighen, guru dan koordinator dari Mensa.

Selain Olivia, ada seorang gadis perempuan lain yang diterima masuk ke Mensa. Ia adalah Lauren Gannon yang juga tinggal di Norris Green. Lauren mendapat skor IQ sebesar 151 dan menempatkan dirinya dalam 2% teratas penduduk dunia sesuai skor IQ.

“Keberhasilan klub Mensa menunjukkan contoh bagaimana dengan dukungan yang tepat, siswa dapat unggul dan menjadi yang terbaik di dunia,” kata kepala sekolah North Liverpool Academy, Kay Askew.

http://health.detik.com/read/2012/10/07/095817/2056551/763/umurnya-baru-12-tahun-tapi-iq-nya-lebih-tinggi-dari-einstein

Seseorang mungkin tidak bisa lepas sehari saja dari ponsel karena kebutuhan informasi dan komunikasi. Tetapi jika rasa takut berlebihan jika kehilangan atau berada jauh dari ponsel, kondisi tersebut merupakan gejala nomophobia.

Semakin canggihnya ilmu pengetahuan dan teknologi, seseorang akan semakin tidak terpisahkan dengan keberadaan ponsel-ponsel pintar atau smartphone.

Dimanapun, hampir semua orang selalu sibuk dengan ponselnya masing-masing, sehingga orang akan merasakan kehilangan yang mendalam jika tidak memegang ponselnya meskipun hanya sejenak.

Nomophobia adalah jenis fobia yang ditandai ketakutan berlebihan jika seseorang kehilangan ponselnya. Orang yang menderita nomophobia selalu hidup dalam kekhawatiran dan selalu was-was dalam meletakkan ponselnya, sehingga selalu membawanya kemanapun pergi.

Penderita nomophobia bahkan dapat memeriksa ponselnya hingga 34 kali sehari dan sering membawanya hingga ke toilet. Ketakutan tersebut termasuk dalam hal kehabisan baterai, melewatkan telepon atau sms, dan melewatkan informasi penting dari jejaring sosial.

Penelitian dari SecurEnvoy telah menemukan bahwa sekitar 66 persen dari pengguna ponsel memiliki nomophobia. Tetapi tingkat nomophobia tersebut berbeda-beda pada masing-masing orang.

Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa wanita sedikit lebih waspada dalam menyimpan ponselnya yaitu sebesar 70 persen dibanding pria yang hanya 61 persen. Sementara itu, pria lebih mungkin memiliki dua atau lebih ponsel dibandingkan wanita dengan alasan menyukai teknologi atau alasan pribadi lainnya.

Seperti dilansir askmen, Kamis (20/09/2012) untuk mengetahui apakah Anda termasuk penderita nomophobia, perhatikan tanda-tanda berikut ini:

1. Ketidakmampuan untuk mematikan ponsel
2. Obsesif memeriksa panggilan, email dan SMS
3. Terus-menerus mengisi baterai karena takut kehabisan
4. Membawa ponsel kemanapun pergi, bahkan hingga ke kemar mandi

http://health.detik.com/read/2012/09/21/175751/2030251/763/tidak-bisa-jauh-dari-ponsel-anda-mungkin-menderita-nomophobia?l11755bank